Saksi Bisu Kelahiran Bung Hatta

Kamar kelahiran bung hatta

Kamar kelahiran bung hatta

Mengulik sejarah negeri ini seperti candu. Sekali mencicipinya, bisa menyebabkan kita terbuai. Tak ada jalan untuk kembali. Merasa ingin tahu lebih dan lebih banyak lagi. Mozaik-mozaik yang berserakan dari masa lalu seolah memanggil-manggil untuk dijumput, dijamah dan diselami.

Rayuan maut mozaik sejarah melambai dari sebuah dataran tinggi Sumatra Barat. Bukittinggi tepatnya, dari sebuah rumah kayu sederhana, namun cantik dan elegan di Jalan Soekarno-Hatta No 37, Kecamatan Guguh Panjang, Bukittinggi. Di sanalah, sebuah kepingan sejarah penting bangsa ini tergores. Tepat pada 12 Agustus 1902, proklamator Indonesia, Mohammad Hatta alias Bung Hatta, lahir dan menyapa dunia di salah satu kamar di rumah indah tersebut.

Pada kunjungan ke Bukittinggi bersama seorang sahabat, Krisna, 15 Juni lalu, saya sempat panik. Penyebabnya karena kami gagal masuk ke Istana Bung Hatta yang terletak tepat di depan ikon bukittinggi, Jam Gadang. Penjaga istana tersebut mengusir kami karena istana itu memang tidak dibuka untuk umum. Saya kecewa berat karena salah satu alasan datang ke Bukittinggi memang untuk mengenal Bung Hatta lebih dekat. Tapi belum apa-apa kami sudah diusir.

Kegagalan menengok Istana Bung Hatta terobati beberapa jam kemudian. Berkat petunjuk dari seorang warga setempat, kami akhirnya bisa menemukan rumah kelahiran Bung Hatta. Lokasinya di seputaran Pasar Bawah, tak terlalu jauh dari Jam Gadang. Ya, di Bukittinggi ini memang nyaris tak ada tempat yang dibilang jauh. Kota Bukittinggi bisa dengan mudah dilibas dengan berjalan kaki.

Tampak depan rumah

Tampak depan rumah

   IMG_4196

IMG_4210   IMG_4209

Suasana asri menyergap ketika kami melangkahkan kaki menuju halaman rumah kayu dua lantai bercat putih itu. Di halaman depan terdapat sebuah tiang tempat sang saka merah putih berkibar anggun ditiup angin. Tepat di bawah bendera merah putih, berdiri kokoh pohon jambu yang berbuah cukup banyak. Sesampai di teras yang nyaman, kami disambut seorang ibu muda, Bu Maryanis. Beliau adalah pegawai Dinas Pariwisata Bukit Tinggi yang bertugas sebagai penjaga rumah yang sudah berfungsi sebagai museum itu. Beliau menyambut kami dengan hangat. Setelah meminta kami mengisi buku tamu, Bu Maryanis langsung mengajak kami menjelajah rumah bersejarah tersebut.

Ruangan pertama yang kami masuki adalah kamar tidur di samping teras yang berfungsi ganda sebagai ruang perpustakaan Bung Hatta. Ruang Bujang namanya. Ada sejumlah koleksi buku yang dipajang di rak buku yang diletakkan di samping sebuah tempat tidur sederhana berseprei putih. Sebuah jendela besar memberikan akses pemandangan ke jalan depan rumah. Menurut Bu Maryanis dulu bagian depan rumah Bung Hatta bukan jalanan ramai seperti sekarang, melainkan deretan sawah hijau yang menyejukkan mata. Pantas saja Bung Hatta dulu betah membaca di ruangan itu.

Bu Maryanis kemudian mengajak kami masuk ke dalam rumah. Saya lagi-lagi dibuat terpesona dengan apa yang tersaji di depan mata. Penataan rumah sang proklamator ini merupakan perpaduan antara kata sederhana dan elegan. Simpel tapi cantik. Rumah utama lantai dasar terdiri atas ruang tamu, ruang makan dan dua kamar tidur paman Bung Hatta (Saleh Sutan Sinaro dan Mamak Idris). Dinding rumah dihiasi gambar dan foto-foto orang-orang penting dalam kehidupan Bung Hatta, termasuk gambar silsilah keluarga sang proklamator. Ada juga dokumen dan tulisan-tulisan tangan Wakil presiden pertama Indonesia tersebut. Perabot dan ornamen rumah tersebut seperti kursi, meja, lampu dan vas bunga, konon hampir semuanya masih asli. Ada juga lukisan Bung Hatta dalam ukuran cukup besar.

hatta2

Foto keluarga Hatta

hatta3

Bung hatta

Beranjak ke belakang, ada dua lumbung dan bangunan terpisah. Untuk menuju ke bagian belakang rumah itu, kami harus mengenakan bakiak kayu yang tersedia di sana. Nah, di bagian belakang rumah ini, ada sebuah kamar yang ditempati Bung Hatta sehari-hari. Mengapa kamar diletakkan di bagian terpisah dari rumah juga ada alasannya. Seperti layaknya anak lelaki Minang, Bung Hatta juga sering tidur di surau. Kamar diletakkan di belakang supaya saat pulang kapan pun dia tidak mengganggu penghuni rumah lainnya. Yang menarik, di dalam kamar itu terdapat sepeda onthel kuno yang dulu sering dipakai Bung Hatta di masa mudanya. Bung Hatta tinggal di rumah tersebut sampai umur 11 tahun, sebelum ia melanjutkan sekolah MULO di Padang dan kuliah di Belanda.

Sederet dengan kamar tidur itu, kami disambut oleh kamar mandi dan dapur yang desain dan perabotannya masih klasik dan kuno. Kemudian semakin ke pinggir kami menemukan sebuah bendi yang dulu biasa dipakai oleh keluarga Bung Hatta. Sebelahnya berdiri istal yang dulu menjadi kandang kuda-kuda milik mereka.

Puas berputar-putar di lantai dasar rumah, Bu Maryanis mengajak kami ke lantai dua. Nah, di lantai itulah kami melihat sebuah kamar berukuran cukup besar. Ada ranjang ukuran besar beratap di kamar itu, plus meja rias dan dinding dari anyaman bambu. Itulah kamar tempat kelahiran proklamator sekaligus pemikir bangsa ini, Bung Hatta. Kamarnya sangat terjaga kebersihan serta kerapiannya. Seekor kucing tampak tertidur pulas di tengah kasur, mungkin ia sedang bermimpi napak tilas kisah sang empunya rumah. Selain kamar, di lantai atas rumah tersebut terdiri atas ruang pertemuan dan ada balkon yang dilengkapi kursi goyang yang nyaman. Sangat asik untuk menghabiskan waktu sembari membaca buku.

Pemandangan dari beranda lantai dua rumah Bung hatta

Pemandangan dari beranda lantai dua rumah Bung hatta

   IMG_4203    IMG_4204   IMG_4197

Rumah keluarga Bung Hatta ini dibangun sekitar 1860-an. Menurut Bu Maryanis sekitar periode 1970-an, rumah tersebut sempat terbengkalai alias tidak terurus. Entah bagaimana cerita lengkapnya, rumah itu kemudian dibeli oleh salah seorang tetangga pemilik Toko Sabar yang hanya berjarak beberapa meter dari tempat itu. Hampir 20 tahun rumah tersebut menjadi milik Pak Sabar. Untunglah pada periode 1990-an rumah keluarga Bung Hatta kembali dibeli oleh pemerintah Bukitinggi. Pada 1995 renovasi dilakukan yang diprakarsai pemerintah Bukittinggi dan Yayasan Universitas Bung Hatta. Tak banyak perubahan yang dilakukan. Pemugaran tetap berusaha mempertahankan keaslian rumah, termasuk pagar beranda kayu di bagian belakang.

“Keluarga terutama putri-putri Bung Hatta masih sering menengok ke sini. Putrinya kan ada tiga, Bu Meutia, Bu Gemala dan Bu Halida. Bu Meutia yang paling sering datang, biasanya membawa mahasiswanya. Bu Gemala juga lumayan sering, terakhir beliau datang akhir Mei lalu berbarengan ketika rumah beliau di Jakarta dibobol pencuri. Bu Halida paling jarang datang ke sini,” beber Bu Maryanis.

Ketika kembali ke teras depan rumah, rupanya ada dua penjaga museum lainnya yang sudah datang. Sayang sekali saya lupa menanyakan nama mereka. Saya dan Krisna keburu sibuk menanyakan apakah ada buku biografi Bung Hatta yang dijual di museum itu. Menurut Bu Maryanis buku biografi Bung Hatta tersimpan di Jakarta, sedangkan pihak pengelola museum hanya memiliki copiannya. Jika kami berminat, kami harus membayar Rp100.000 untuk mendapatkan duplikat buku tersebut. Setelah berpikir sejenak, kami memutuskan tidak membeli, lebih baik berburu buku aslinya di lapak-lapak buku bekas.

“Pak Hatta muda itu sangat ganteng, bisa dilihat dari foto-fotonya. Beliau juga sangat dihormati dan disenangi oleh masyarakat di sekitar sini,” ujar BU Maryanis.

Tak terasa sudah cukup lama kami berada di rumah tersebut. Rasanya agak enggan untuk beranjak pergi. Benak saya terus meloncat-loncat dengan liar. Saya tak henti membayangkan keseharian Bung Hatta muda. Ide-ide jenius yang menginsiprasi rakyat negeri ini tentu sebagian lahir di sana. Tinggal di rumah seelok dan sehangat ini sepertinya turut berperan membentuk karakter Bung Hatta. Kesederhanaanya terjaga, namun kecerdasan dan kepekaannya terus terasah.

Saat berjalan meninggalkan halaman rumah, saya merasa sangat lega. Misi utama perjalanan ke Sumatra Barat kali ini tuntas sudah. Destinasi lain hanya saya anggap sebagai bonus.

Bukittinggi, 15 Juni 2013

About yusmei
Tergila-gila dengan membaca dan menulis...Punya mimpi menelusuri sudut-sudut dunia

45 Responses to Saksi Bisu Kelahiran Bung Hatta

  1. itu foto2nya belum dikompres ya mbak ? agak lemot buka fotonya😉

  2. abed says:

    kata-katamu kuwi lho, aduhaiii

  3. omnduut says:

    Hiks pingin ke sini juga…
    Berapa kali ke Sumatera Barat cuma ke Padang, gak sampe ke Bukittinggi😦

  4. nyonyasepatu says:

    Ihhhh br dr padang yaaaaaaaa

  5. Kereennn…wahhh mbak Yus udah sampe ke Bukit Tinggi gak ajak2 huhuhu….

  6. rintadita says:

    wahhh baguuuusss, dulu ke Bukittinggi tapi gak sempet kesiniiii jadi pengen kesana lagi😀

  7. DianRuzz says:

    Yg komen ini belum pernah nginjekin kakinya di Pulau SUmatera😦

    Kalau biasanya aku nemu GONG di paragraf akhir, kali ini aku kecanthol di paragraf pertama mbak😀 Pemilihan kata – katanya weejjiaaaaannnn tenan. APIK!

    • yusmei says:

      ayoo mbak kapan2 ke sumatra, si fahmi juga pengen tuh ke sawahlunto…hehehe. Paragraf pertamanya dibuat pas melow mbak, jadi agak mendayu-dayu…hahahahha

  8. noe says:

    Uwooww.. Bukittinggi, Sum-Bar itu masuk trip bucket next year.. semoga bisa mampir kesini…

  9. Ceritaeka says:

    Hai mbak🙂 blogwalking dari blognya Koh Halim😀
    udah lama aku ndak ke Bukit Tinggi semoga bisa segera tercapai🙂
    Iya, mbak.. Aku setuju. Nyicipin sejarah kita tuh terus kecanduan hehe…

    • yusmei says:

      Makasih dah mampir ya mbak eka🙂 …amiiin semoga bisa segera k bukittinggi mbak. Sejarah itu semakin digali, semakin banyak misterinya, jadi bikin kecanduan ya mbak…hehehe

  10. Beberapa kali mampir ke bukit tinggi tapi ngak perna terfikir untuk mampir ketempat ini. Gw malah jalan lebih jauh untuk asyik nongkrong di kelok 44🙂
    Thanks info menarik nya

    • yusmei says:

      naah yang kelok 44 aku belum pernah mas…gak sempet kemarin…jadi ntar kalau ke sana lagi, kita tukeran destinasi, aku yang gantian ke kelok 44….:)

  11. Moersalijn says:

    nah, ini masuk ke list destinasi yang wajib aku kunjungi kalo kesana…semoga segera🙂

  12. Rio Praditia says:

    Kemaren saya juga ke sini, membaca tulisan ini saya jadi serasa belum pernah berkunjung ke sini. semua diceritakan sangat detail. banyak hal yang saya tidak sadari sebelumnya. Nice post, layak masuk National Geographic Traveler nih.

    • yusmei says:

      Makasih sudah mampir ke lapak ya mas🙂. Sebenernya masih banyak cerita yang tercecer juga. Someday mungkin harus balik lagi ke sana, masih penasaran pengen masuk ke istana bung Hatta. Ada satu lagi, pengen ke rumah peninggalan Tan Malaka di Payakumbuh.

  13. backpackidea says:

    Mungkin setiap anak sekolah pasti pernah mendengar Bukittinggi,tapi tidak pernah tau seperti apa kota itu. Begitu juga kita sering mendengar nama Bung Hatta,tapi tidak pernah tahu latar belakangnya. Dengan membaca ini, saya jadi merasa mengenalnya. Apalagi dengan pemaparan yang begitu lengkap di blog ini. Saya resmi jadi penggemar blog ini.

    • yusmei says:

      Dengan berkelana ke penjuru negeri ini ternyata membuat kita lebih mudah dan lebih bisa memahami sejarah negeri ini. Pelajaran di sekolah kadangkala hanya menjadi angin lalu. Wah, makasih sekali atas apresiasinya mas, jadi penyemangat saya untuk terus menulis🙂

  14. Meidi says:

    aaa thank you postingannya kak, minggu lalu ke Bukit Tinggi, sempat mampir kesini, tapi yang megang kunci sudah pulang. Katanya kalau bulan Puasa memang tutup lebih awal😦

    kecewa banget kan jauh-jauh datang mau lihat rumah Bung Hatta ternyata cuma bisa masuk sampe pelatarannya aja😦

    dan sama seperti kakak, aku juga ga bisa masuk ke istana Bung Hatta yang ada seberang Jam gadang.

    Bahkan setiap hari pulang-pergi rumah ke kantor pasti melewati tempat peristirahatan terakhir Bung Hatta di Tanah Kusir, namun belum pernah mampir😦

    @geretkoper

    • yusmei says:

      Wahh sayang banget ya meidi, padahal dah sampai sana. Kayaknya next time harus ke sana lagi. Yang masih bikin penasaran sampai sekarang itu tempat pengasingan bung hatta di digul. Eh atau mungkin dimulai dulu dengan mengunjungi makamnya di tanah kusir ya🙂

  15. Pingback: Honeymoon Trip: Bukittinggi Day 2 | The Science of Life

  16. Pingback: Bersantai di Bukittinggi | Usemayjourney

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: