Kenangan Klewer

Pasar Klewer

Langit Kota Solo

Pada suatu siang yang terik di pertengahan tahun 2013, saya iseng-iseng naik ke menara Masjid Agung Solo. Langit sangat cerah, biru jernih diselingi awan-awan yang berarak. Saya kemudian memandang ke arah selatan dan mengambil foto ini. Sebenarnya gambar yang tak terlalu istimewa, komposisinya juga biasa saja. Namun, kini saya menganggap foto ini menjadi sangat berharga, penuh kenangan. Bangunan yang terpampang di gambar itu adalah Pasar Klewer, pusat tekstil, terutama batik, yang sangat legendaris dan menjadi jantung perekonomian Kota Bengawan. Pasar kebanggaan Solo itu kini tinggal puing-puing setelah dilalap habis jago merah pada 27 Desember 2014 lalu. Ratusan kios ludes dan banyak pedagang yang berduka. Tiga bulan telah berlalu. Pedagang Klewer mulai bangkit lagi. Pemerintah juga berjanji akan membangun Pasar Klewer secepatnya. Saya hanya bisa berdoa semoga Pasar Klewer kembali berdetak. Kota Solo tanpa Pasar Klewer bagaikan langit malam tanpa bintang. Hampa.

Foto ini diunggah untuk meramaikan Turnamen Foto Perjalanan Ronde 57 : Langit Biru dengan Lina W Sasmita sebagai tuan rumahnya.

About yusmei
Tergila-gila dengan membaca dan menulis...Punya mimpi menelusuri sudut-sudut dunia

48 Responses to Kenangan Klewer

  1. Gara says:

    Dan bahkan saya belum pernah ke Pasar Klewer yang terkenal itu tapi ia telah musnah terbakar :sedih.
    Semoga cepat pulih pasarnya ya, Mbak… cepat terbangun, menggeliat, dan kembali hidup…

  2. Saya ingat pertama kali mampir di Pasar Klewer, saat bulan madu. Itu berarti sudah lebih dari dua puluh tahun yg lalu. Kedatangan berikutnya saat jelajah Solo 3 tahun lalu. Artinya semua kenangan manis saya di Klewer sekarang sudah dilalap api semua ya Mek Yusmei. Ikut sedih atas kehilangan para pedagang. Apa lagi jika dagangan atau toko mereka tak diasuransi, duh, berarti harus dimulai dari nol lagi…

    • yusmei says:

      Iya tante, banyak yang benar-benar harus memulai dari nol. Sebagian sudah mulai berjualan tante menyewa di beberapa tempat darurat. Nanti sebentar lagi dibangun pasar darurat di Alun-alun utara, sembari dimulainya pembangunan kembali pasar klewer. Kalau sudah jadi, mampir ya tante😀

  3. mawi wijna says:

    Semoga pasarnya segera dibangun lagi jadi para pedagang bisa kembali berjualan.

  4. Dita says:

    Meskipun aku bukan org yg demen ke pasar, tp sedih liat kayak gini😦

  5. nyonyasepatu says:

    Yusmei….semoga menang ya

  6. giewahyudi says:

    Foto sederhana banyak kenangan. Jadi inget paklikku yang ga bisa kulakan batik ke Klewer. Semoga segera dibangun kembali.

  7. Kenangan Klewer sekarang sementara cuma bisa diliat lewat foto ya :’

  8. MS says:

    pernah sekali ke pasar Klewer, dan takjub liat batiknya cakep2
    ini foto bersejarah deh menurutku..

    • yusmei says:

      Yang khas dari Klewer selain batik2-nya juga suasana interaksinya mbak. Semoga cepet dibangun lagi, jadi turis2 luar kota bisa mampir lagi😀. Kapan2 main ke solo lagi dong mbak…ntar dianterin berburu batik deh hehe

      • MS says:

        pengen sih mbak, soalnya ke Solo itu udah lama banget, waktu masih tingkat 1, sekarang kan makin banyak yg pengen didatangi
        insya Allah ntar aku hubungi ya.., pasfi lebih asyik jalannya

      • yusmei says:

        Siapp…ditunggu mbak😀

  9. ndop says:

    Aku nek dolan ning solo ki cuma tenguk2 tok ning Nusukan Banjarsari. Dolan nggone pemilik Gravis Design dot com. Suk nek dolan solo kudu wisata ki. Eman2 nek ora.

  10. Afrilla says:

    Mbaaaa baru liat blognya pingin ikutan telat huuhuuu…. kasitau yang berikutnya nanti yaaa… btw baru tau juga kabar klewer dan bahkan sepertinya gw belom pernah ke sana huhuhuuu lagi

    • yusmei says:

      Kayaknya yg edisi ini pengumuman pemenangnya besok dew, kalau udah ada tuan rumah yg edisi baru tak colek deeeh🙂
      Seriusan blm pernah ke klewer? Ntar kalo mudik ke indonesia main2 ke solo dong, smg pas klewer dah jadi lagi😀

  11. mysukmana says:

    tiap hari lewat sini klo mau berangkat kerja..sekarang lagi proses pembangunan lagi..horeee

  12. Oh iya pantesss, pas kemarin aku jalan-jalan di sekitar Alun-Alun kemarin, aku kok nggak lihat gedung Pasar Klewer seperti yang biasa ditampilkan di media-media. Cuma ada beberapa kios sementara dengan tulisan “Pedagang Pasar Klewer”. Lalu di mana pasarnya sik? batinku waktu itu.

    Btw, menara Masjid Agung bisa dinaiki, mbak? Kemarin pas aku tanya ke mas-mas penjaga, nggak dibuka katanya.

  13. Aku sedih banget waktu denger pasar klewer kebakar, zaman masih kecil2 sering diajak emak kesini kalo kami ke solo😦

  14. dee nicole says:

    Ayo nggosip. Jaman Jkw dulu pernah dua kali dirembugne soal pembangunan pasar klewer. Mufakat para pedagang adalah menolak krn takut spt yg terjadi dg penertiban pedagang cindramata,batu akik dan sentra kacamata dialun-alun atau spt di Triwindu dulu yg sistem pembagian kiosnya terus di lotre. Yg asalnya depan dpt belakang,yg ga strategis oleh sing kepenak nggone. Bisik2 bilang ntar ada tangan2 jahil ikut campur.
    Dan Jkw mundur. Manut.
    Setelah jkw tak ada bisa liat sendiri kasunyatanne. Klewer is gone. Pabrik es tua SP yg dulu dijagakne Jkw sampe pada demo ben ora digusur skrg malah dah mau kelar jadi mall.
    Rungon2 pas nongkrong ning gudege mbah mul depan klewer ada beberapa kios yg sudah dikosongkan before the accident.
    Anyway busway Wallahualam. Emosiyonal banget aku waktu itu. Melu nendangi para penonton. La wong kobongan malah ditonton. Foto2 selfie meneh. Mobil pemadam sampe ga bisa liwat.
    Beberapa family ama temen ada yg jadi korbannya. Duit 200 juta utuh tapi garing dadi abu. Ditusuk pake lidi langsung mak jles bolong. Toko-toko emas brankase utuh tapi emase leleh.
    Aku sih malah mesakne bakul-bakul cilik disana. Sing jual panganan,gorengan karo tukang parkir. Kalo bakul gede oklah pemkot sama bank udah komit bantu. La kalo mereka?
    Curcol ki. Suwe ra mampir mrene.🙂

    • yusmei says:

      Iyo mas, banyak banget cerita di balik kobongan ini. Tp yo kui mau wallahualam, nganti bingung kudu percaya yg mana. Tp yg jelas kebakaran itu benar2 jd pukulan bagi banyak orang, para pedagang yg menggantungkan pendapatan dr sana. Aku juga ada beberapa famili yg jd korban, sedih dengar ceritanya. Tp meh piye meneh, mereka cuma bisa pasrah. Saiki mung iso berharap dang “mengawal” semoga pembangunan pasar klewer segera dimulai dan segera rampung, trus semua pedagang yg jadi korban benar2 diperhatikan, jgn ada yg diabaikan atau ditinggalkan.
      Iyo aku juga melu getem2 pas krungu ono sing selfi2-an, mungkin atine wis beku…empatine mati…
      Curcol meneh entuk lho mas hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: