Lontong Tahu Blora Mbah Supi

Lontong Tahu Blora Mbah Supi

Lontong Tahu Blora Mbah Supi

Saya masih gegoleran santai di kasur ketika Azizah masuk ke kamar dan membuat pengumuman. ”Mbak diajak sarapan sama Yunita.” Waduh, belum mandi nih. Sambil menahan kantuk yang masih menggelayut, saya menyeret badan ke kamar mandi untuk mandi kilat. Sekitar 10 menit kemudian saya sudah rapi jali, siap mengisi perut dengan makanan khas Blora. Kali ini menunya lontong tahu Blora!

Sebelum menuju warung lontong tahu, Yunita dan suaminya, Mas Sis, mengantar si kecil Azam ke sekolah. Nah, setelah itu mobil pun dipacu menuju warung incaran. Tempat makan yang hendak kami datangi ini menurut Yunita dan Mas Sis adalah warung lontong tahu terenak di Blora. Enak nih kayaknya. Jadi tambah penasaran.

Mas Sis menghentikan mobil di dekat warung lumayan besar di Jl. Sumodarsono, Blora. RM Nyampleng. Begitulah yang tertera di spanduk yang dipasang di bagian depan. Warung tersebut terbagi menjadi dua bagian, bagian dalam dan teras. Kami memilih duduk di teras, bersantap di depan sang penjual.

Mbah Supi mengulek bumbu lontong tahu

Mbah Supi mengulek bumbu lontong tahu

Pemilik warung ini sudah sepuh, Mbah Supi namanya. Kami langsung memesan makanan. Belum terlalu lapar sebenarnya, karena tidak terbiasa sarapan. Tapi rasa penasaran mengalahkan rasa malas makan. ”Mau yang pedes?” Mbah Supi bertanya sambil mulai mengulek bumbu di cobek. ”Yang sedang saja Mbah, jangan pedes-pedes.” Mbah Supi beraksi mengulek bumbu kacang. Dasar awam dalam urusan masak-memasak, saya berusaha memerhatikan apa saja bahan yang diulek. Bahan utamanya jelas kacang tanah, trus saya lihat ada bawang putih, garam, dan cabai. Belakangan setelah googling, saya baru tahu ada juga campuran jeruk nipis dan kencur. Semua bumbu yang sudah diulek itu kemudian dicampur dengan kecap manis.

”Mau makan pakai piring atau daun jati?” lagi-lagi Mbah Supi melontarkan tawaran kepada kami. Tanpa berpikir panjang jelas kami memilih daun jati. Lebih original dan memancing selera. ”Sekarang masih mudah ya Mbah mendapatkan daun jati?” Saya iseng bertanya sembari memerhatikan Mbah Supi meracik lontong tahu. ”Dulu sih gampang banget. Sekarang agak susah, hutan jatinya wis gundul,” sahut Mbah Supi, kemudian menyerahkan seporsi lontong tahu kepada saya.

Wuiih lihat tampilan lontong tahunya saya langsung ngiler. Serasa melambai-lambai minta disantap. Komposisi seporsi lontong tahu, tentu saja berupa lontong dan tahu yang digoreng tak terlalu matang sehingga teksturnya lembut. Bisa juga ditambah telur dadar. Sebagai makanan pelengkapnya ada irisan kol mentah, tauge, kacang tanah goreng, cacahan, bawang goreng, dan kerupuk. Semua bahan tadi lalu disiram dengan bumbu kacang yang telah diulek dan dicampuri kecap manis. Jika porsinya kurang banyak, kita bisa menambahinya dengan tempe dan tahu goreng panas yang disediakan. Rasanya seperti apa? Tidak terlalu pedas, segar, dan renyah. Sedap pokoknya Seporsi lontong tahu pun tandas.

Promosi Yunita memang terbukti. Azizah yang sebelumnya pernah makan lontong tahu di tempat lain juga mengamini masakan Mbah Supi memang juara. ”Lontong tahunya enak. Wonten resep khusus mboten mbah?” Saya iseng bertanya. Mbah Supi tangkas memberikan jawaban. ”Sejak dulu saya tidak pernah ganti kecap. Pakai kecap khas Blora. Cap Kuda Terbang.” Oalah, jadi itu tho rahasianya. Warung lontong tahu Mbah Supi ini bisa dibilang cukup legendaris. Beliau adalah generasi ketiga yang menjalankan usaha kuliner khas Blora ini.”Warung ini ada sejak 1912. Kalau saya menjalankannya sejak tahun 1975. Tempat awalnya memang tidak di sini.” Wow, sudah 40 tahun. Pantas saja masakannya enak, ternyata resepnya turun temurun.

warung lontong tahu Blora mbah Supi

warung lontong tahu Blora mbah Supi

Kelezatan masakan Mbah Supi cukup tersohor. Para pelangggannya bukan hanya dari Blora. Ada yang berasal dari Semarang, hingga Jogja. Bahkan tak jarang mereka datang ke Blora hanya demi lontong tahu Mbah Supi. Setelah kenyang, langsung balik ke kota asal. ”Dibawa ke Jogja juga tahan. Sekitar empat jam masih bisa dimakan,” imbuh Mbah Supi.

Sayang sekali, usaha lontong tahu turun temurun tersebut terancam tak berlanjut. Putra-putri Mbah Supi belum ada yang tertarik meneruskan usaha kuliner tersebut. Waduh eman-eman banget. Mosok makanan seenak ini nantinya hanya tinggal cerita?

Blora, 2 Mei 2015

About yusmei
Tergila-gila dengan membaca dan menulis...Punya mimpi menelusuri sudut-sudut dunia

73 Responses to Lontong Tahu Blora Mbah Supi

  1. Semoga tetep Ada yg mewarisi usaha kuliner INI mbaaa

  2. monda says:

    aroma makanan yg dibungkus daun jati itu emang bikin makan jadi nambah lahap he..he..

  3. Ikut ngiler Mbak Yusmei, ih gurih banget kali ya…Semoga Mbah Supi terus sehat dan melayani orang2 yang akan makan Lontong Tahu terenak di Blora ini🙂

    • yusmei says:

      Amiin tante. Semoga juga putra putri mbah supi ada yg mau meneruskan usaha lontong tahu ini, biar suatu saat nanti bisa tetap jajan ke sana lagi :))

  4. Meidi says:

    ya tuhaaann, mampir ke blogmu pas banget artikel terbarunya tentang makanann, kakaaakk ini lagi laper bangeet kakkk =,=
    lonntooonngggg

  5. cerita4musim says:

    dapat salam dari yang lagi diet mayo ha ha ha

  6. Idah Ceris says:

    Berkat kecap Kuda yang bisa terbang, ya.😀
    Saya jadi ingat rujak satur di sini, Mbak. Yg jual simbah2 juga. Endes angeeets.😀

    • yusmei says:

      Mungkin bukan hanya kecapnya sih, tp keseluruhan resepnya memang beda. Eh, rujak satur apaan tuh dah? Belum pernah nyobain *langsung gugling*😀

  7. kok kangen makanan gini ya mbak😦

    di jakarta jarang nie. pulang kampung nyari ah

    • yusmei says:

      Iyaaa, makanan kayak gini memang ngangenin. Eh di jakarta ada kerak telor tuh, tapi rasanya kok gak cocok di lidahku yaaa🙂

  8. Yasir Yafiat says:

    Harus nyoba nih biar benar-benar merasakan. Cerita mbak Yusmei bikin penasaran.

  9. nyonyasepatu says:

    waduh sayang banget kalo sampai punah ya😦 di MEdan lontong lumayan naik daun

    • yusmei says:

      Masih banyak warung lontong tahu lainnya sih non, tapi yang resepnya mbah supi terancam gak lanjut nih😦. Kalau di medan lontong buat campuran masakan apa aja non?

  10. Lorraine says:

    Wah enaknya. Istimewa ya pake daun jati. Aku google resepnya ah, mau coba bikin sendiri🙂

  11. Taqorrub says:

    sangat menggoda iman nih lontong tahu nya, ane jadi penasaran pengen ikut nyicipin😀

  12. Bumbunya bumbu kacang kan ya mbak😀 ah sukak banget aku kalau yang berbumbu kacang gitu :3 enaaak :3

  13. Ari Azhari says:

    “Saya masih gegoleran santai di kasur ketika Azizah masuk ke kamar dan membuat pengumuman. ”Mbak diajak sarapan sama Yunita.” Waduh, belum mandi nih” —> PADAHAL UDAH JAM 10 LOH, PEMIRSA,

  14. *kemudian di-endorse oleh kecap Blora cap Kuda Terbang*😀

    Ayo kamu yang nerusin aja, mbak. Biar nggak usah kerja kantoran, bisa ngelayap kapan pun mau. Hihihi.

  15. Eh itu pake daun jati yaaa ???

  16. donna imelda says:

    Ini salah satu makanan favoritku, tapi belum pernah makan beralas daun Jati. Emang udah jarang deh kayaknya pohon jati, apalagi di kota.
    Sayang ya gak ada penerusnya. Ntar pelanggannya pasti kangen dan tinggal legenda. Sayang banget.

    • yusmei says:

      Wah kapan-kapan harus nyoba yang di Mbah Supi ini Mbak Don. Tambah sedep kalau pake daun jati. Iyaa, semoga anak cucunya berubah pikiran dan mau meneruskan usaha legendaris ini Mbak🙂

  17. Fiska says:

    Enak kayaknya :9

  18. sucianadwi says:

    Kalau ada kacang tolonya kurang suka mbak, oh ya salam kenal

  19. Koyoe kudu balik Blora demi lontong tahu Mbak Supi sak urung punah >.<
    Btw wajah baru blogmu jadi kelihatan fresh, nyaman di mripat mbak… Sisan jadike dot com lak wes hehehe

    • yusmei says:

      Hahaha yuk lim. Aku juga pengin balik ke Blora, kemarin belum mampir ke rumah dan perpustakaan pramoedya Ananta Toer. Hahaha siap, segera diubah jadi dotcom. Tapi sing penting rajin posting sik, dah hampir sebulan gak nulis ki😦

  20. noerazhka says:

    kyaaa, mbah supi udah naik tayang ik ..
    jadi pengin sarapan lontong tahu lagi, pagi-pagi, di blora yang mendung unyu ..😀

  21. euuuum nyam nyam nyam mantaaaaap lontong tahu bloranya🙂

  22. Rifqy Faiza Rahman says:

    Clingak clinguk lihat arloji, dan sudah waktunya jam makan siang! Mana lontong tahunya sini sini :3

  23. kya’e enak ni,tapi saya belum pernah coba😀
    http://www.solomediapromo.com

  24. mechtadeera says:

    Nyam2 sedapnyaaa….mudah2an berkesempatan ngicip Lontong tahu nya mbah Supi juga.. Aamiin…

  25. Stufly says:

    Mbak Usemay, aku pengen ke Blora lagi. Dulu kesana pas masih belum jaman blog.😦
    Blora masih panas dan gersang kah, mbak?

  26. rata2 keturunan dari penjual2 ini ga mau meneruskan usaha yaa😦.. sayang bgt.. td baca roti go, anak2nya juga ga mau.. lontong tahu ini jg ga tau siapa yg nerusin.. takut kalah strategi kali ya mbak.. ga gampang sih memang jualan itu, apalagi kalo produknya udh legend dan trkenal enak.. mempertahankan rasa lbh susah drpd hanya sekedar menjual

    • yusmei says:

      Mungkin mereka sudah punya pekerjaan masing-masing mbak…dengan minat berbeda. Meneruskan usaha kayak gini memang harus ada “rasa” dari hati ya. Semoga tetap ada yang meneruskan, jadi kapan-kapan bisa mampir lagi😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: