Drama Puncak Darma

Pemandangan di Puncak Darma, di kawasan Geopark Ciletuh, Sukabumi.

Pemandangan di Puncak Darma, di kawasan Geopark Ciletuh, Sukabumi.

Belum sampai di tempat parkiran, mobil yang kami kendarai sudah mengerang. Rupanya ada batu besar yang menghambat laju roda. Belum lagi kondisi jalanan yang licin dan berlumpur karena hujan berulang kali turun pada siang itu.

Alhasil saya, Femi, Pesta, Agnes, Mbak Retno, dan Memet turun dari mobil supaya Opik yang menyetir lebih mudah bermanuver menghindari batu dan menuju ke tempat parkiran. Berkat bantuan beberapa penduduk setempat, mobil kami pun sampai di lokasi parkir yang tepat berada di halaman warung makan Pak Ujang.

Begitulah awal petualangan kami menuju Puncak Darma tepat pada libur Natal, 25 Desember 2016. Bagi yang belum mengenal Puncak Darma, jangan berkecil hati. Saya juga baru tahu tempat itu sehari sebelum berangkat kok. Hahaha. Penjelasan singkatnya, Puncak Darma ini bukit berketinggian 230 mdpl terletak di Desa Girimukti, Ciemas, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, masih berada di kawasan Geopark Ciletuh. Dari Jakarta butuh waktu sekitar enam jam jika ditempuh melalui jalan darat.

Nah, setelah memarkir mobil, perjuangan menuju Puncak Darma baru benar-benar dimulai. Saya memandang jalanan berbatu dan berlumpur yang harus kami tapaki menuju ke puncak. Sesuai petunjuk di  papan, jaraknya cuma 2,5 km (tapi setelah dijalani kayaknya lebih deh). Ada dua alternatif untuk sampai di destinasi tujuan kami: jalan kaki atau naik ojek. Tarif ojek sudah ditetapkan dan tidak bisa ditawar: Rp 60.000 PP. Sempat tergoda pengin naik ojek, tapi kok kayaknya lemah banget. Lagian teman-teman semua memilih jalan kaki. Jadi, ya sudahlah…

Perjalanan menuju Puncak Darma. (Photo by: Agnes)

Perjalanan menuju Puncak Darma. (Photo by: Agnes)

Perjalanan kami ternyata cukup menantang. Hujan yang beberapa kali turun membuat jalanan menjadi licin dan berlumpur. Kalau tidak hati-hati bisa terpeleset. Saya cuma bisa ngenes memandangi sandal di kaki saya yang jelas diciptakan bukan untuk trekking. Memet apalagi, cuma pakai sandal jepit karena tahunya diajak ke pantai bukan trekking. Maaf, kamu tertipu Met.

Awalnya kami masih bergembira saat mendaki. Sesekali kami berfoto bersama, maklum kaum pencandu media sosial. Tapi, lama kelamaan napas mulai ngos-ngosan, terutama saya. Akhirnya setelah mencapai sepertiga perjalanan (ada yang bilang baru seperempat), saya dan Memet menyerah. Kepala saya sudah pusing dan napas juga super ngos-ngosan. Beginilah nasib orang yang malas olahraga. Keputusan saya dan Memet untuk tak melanjutkan perjalanan makin bulat ketika hujan turun sangat lebat. Kami bertujuh akhirnya berteduh di salah satu rumah penduduk setempat.

Saat berteduh itulah, teman-teman pun menyarankan saya dan Memet meneruskan perjalanan naik ojek. Sayang banget soalnya sudah jauh-juah kok tak sampai ke puncak. Usul brilian! Berkat bantuan penduduk setempat, dua tukang ojek pun datang setelah di-SMS. Saya dan Memet pun melanjutkan perjalanan dengan ojek, sedangkan lima teman yang tangguh tetap trekking.

Ternyata oh ternyata, naik ojek tak lantas membuat masalah langsung selesai. Naik ojek di jalanan yang mendaki, berbatu dan licin itu benar-benar bikin senam jantung. Abang ojek yang bernaman Regen (katanya sang ibu menamainya berdasar usulan seorang turis asal Eropa), berkali-kali bilang supaya saya berpegangan kencang di pinggangnya. Busyet, pacar bukan…suami bukan…eh disuruh pegangan. Tapi, mau bagaimana lagi. Daripada nyungsep atau jatuh, saya pun dengan patuh menaati instruksinya. Beberapa kali saya harus turun dari motor dan berjalan kaki ketika jalan yang kami lewati sangat licin. Saya lihat ban motor Bang Regen memang sudah saatnya diganti. Saat di jalanan berbatu, Bang Regen lebih lincah, tapi tetap saja saya merapal doa, takut jatuh dan terantuk batu.

Sekitar 15 menit saya dan Memet duluan sampai di puncak. Teman-teman baru datang sekitar 20 menit kemudian. Kalau dihitung, jalan kaki dari parkiran sampai puncak membutuhkan waktu sekitar 1 jam.

Bagaimana rasanya sampai di Puncak Darma? Ternyata peribahasa “bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian” benar adanya. Puncak Darma memang indah, dan terasa misterius. Kabut bisa tiba-tiba datang dan pergi dengan cepat.

Pemandangan Teluk Ciletuh dilihat dari Puncak Darma

Pemandangan Teluk Ciletuh dilihat dari Puncak Darma

Dari Puncak Darma kami dapat melihat pemandaan Teluk Ciletuh yang eksotis. Warna airnya agak keruh karena aliran lumpur dari sungai-sungai di sekitarnya, tapi tetap menawan. Ada yang bilang Teluk Ciletuh ini dikenal dengan julukan Amphitheater Alam, konon karena bentuknya mirip Amphitheater.

Sore itu Puncak Darma tak terlalu ramai. Beberapa rombongan datang dan pergi, tapi tak berisik, jadi rasanya menenangkan. Benar-benar momen refreshing bagi para penghuni Kota Jakarta yang super berisik itu. Berdiri sambil diam memandang ke Teluk Ciletuh langsung membuat saya lupa segala lelah (tapi bohong).

Di Puncak Darma, Sukabumi.

Di Puncak Darma, Sukabumi.

Cuaca hari itu memang benar-benar tak menentu. Tiba-tiba saja hujan kembali turun, deras pula. Kami tak punya pilihan selain berteduh di salah satu warung di Puncak Darma sembari menunggu hujan reda. Enak sih berteduh sambil menikmati segelas teh panas dan ngemil. Masalahnya, perut keroncongan minta diisi karena paginya kami hanya sarapan mi instan.

Kabar buruknya, bapak yang punya warung tak punya makanan selain mi instan. Kami pun membujuknya untuk memasak nasi, buat pengganjal perut. Beruntung beliau bersedia. Jadi, menu makan sore kami  nasi dengan lauk mi instan. Ngenes sih, tapi kalau kalau makannya bersama-sama rasanya jadi lumayan nikmat. Beneran.

Menikmati sepiring nasi berlauk mi instan di Puncak Darma. (Photo by: Femi)

Menikmati sepiring nasi berlauk mi instan di Puncak Darma. (Photo by: Femi)

Setelah perut kenyang, kami memutuskan turun dari tempat yang dikenal dengan sebutan Bukit Kuntilanak tersebut, apalagi hujan juga sudah reda. Eh kenapa disebut Bukit Kuntilanak? Konon dulu di bukit itu dulu sering ada penampakan Kuntilanak duduk di batu dengan kaki bergoyang-goyang.  Nah, posisi duduk dengan kaki bergoyang ini disebut dengan ‘Darma’. Serem amat.

Perjalanan turun biasanya lebih mudah.  Tapi, kalau naik motor ternyata lebih ngeri-ngeri sedap. Jika saat naik saya diminta pegangan pinggang abang ojek, kali ini saya disarankan duduk lebih ke belakang sembari memegang besi pembatas sadel. Bang Regen lalu memacu motornya pelan-pelan. Berkali-kali saya minta turun saat jalanan curam dan berbatu. Tapi, Bang Regen bilang tidak dan hanya menyuruh saya turun saat melewati jalanan berlumpur yang licin.

Di tengah perjalanan, Bang Regen bilang sesuatu yang membuat nyali saya menciut. “Maaf harus sering turun Teh, soalnya rem depan motor saya ini habis.” Saya langsung tambah sering komat-kamit merapal doa. Bagaimana nasib saya kalau sampai jatuh, apalagi para tukang ojek di sini tak melengkapi diri sendiri dan penumpangnya dengan helm. Perjalanan pun terasa bertambah panjang.

Saat dari kejauhan melihat tempat mobil kami diparkir, saya diam-diam mengembuskan napas lega. Saat turun dari boncengan, saya tak lupa mengucapkan terima kasih kepada Bang Regen. Gara-gara Puncak Darma dan segala dramanya, hari libur saya jadi menegangkan dan menyenangkan. Ke Puncak Darma lagi? Hmm…boleh juga.

Kaki-kaki berlumpur, tapi hati senang setelah sampai di Puncak Darma.

Kaki-kaki berlumpur, tapi hati senang setelah sampai di Puncak Darma.

Cuma saran:

  1. Untuk pengelola kawasan wisata di Puncak Darma, sebaiknya standar keamanan untuk tukang ojek dilengkapi lagi, salah satunya membawa dan menyediakan helm untuk diri sendiri dan penumpang.
  2. Menurut salah seorang tukang ojek, dalam waktu dekat jalan menuju Puncak Darma bakal diaspal, sehingga para pengunjung bisa lebih mudah menjangkau puncak. Tapi kok rasanya jadi kurang menyenangkan dan menantang ya? Usul saja, walaupun nanti jalanan ke atas sudah mulus, jumlah pengunjung dibatasi, supaya suasana tenang dan nyaman di Puncak Darma tetap terjaga.

Terima kasih fotonya: Pesta, Agnes, Femi, dan Memet.

Sukabumi, 25 Desember 2016

Advertisements

About yusmei
Tergila-gila dengan membaca dan menulis...Punya mimpi menelusuri sudut-sudut dunia

40 Responses to Drama Puncak Darma

  1. kangen trip kaya gini tapi pertanyaaanya apa sekarang masih mampu?

  2. Yasir Yafiat says:

    Hahaha.. Aku sampe bayangin Mbak Yusmei pegangan perut Bang Regen sambil komat kamit. Seru ceritanya…

  3. nyonyasepatu says:

    Treking ujan2 yaaa jadinya

  4. winnymarlina says:

    udah lama gk ikut trip kayak gini kak padahal dekat ya

  5. Pingback: Memandang Secuil Keelokan Geopark Ciletuh dari Puncak Darma – femidiah.com

  6. Mbak, sempet njaluk nomer hape-ne mas ojek gak? Sopo reti hati tertambat di sana setelah nyikep pinggang si mas e huahahahaha.

  7. chris13jkt says:

    Lhah . . . ke alam begini koq ya milih musim hujan tho Yus? Mana Desember kan lagi gede-gedenya hujan . . .

  8. Dita says:

    duhhh kebayang aku mbaaa, medannya kayak gituuu naek ojek….ampun dijeeee ngeri mending jalan deh pelan-pelan 😀

  9. omnduut says:

    Wah medannya… jadi inget ngap-ngapan saat naik ke Gunung Anak Krakatau haha

  10. Avant Garde says:

    mbakyu…. lama banget hibernasinya, kangen tulisan2mu hehe

  11. Mmg ngeri2 sedap naik motor ke puncak darma, temen ku beberapa terjatuh dan terjerembab. Kalo gw pelukan manja ama abang ojek nya, gw terus bisikin abang nya “Bang, ati2 bawa anak perjaka”

    • yusmei says:

      Walah ternyata beneran ada yang pernah jatuh tho Mas. Aku nanya ke abang ojeknya, kata dia jarang yang jatuh…ternyata. Busyet itu pesennya ke abang ojek manja amat hahaha

  12. Ina Wahyu says:

    Sukabumi ternyata ya ada, tempat sebagus itu ya?
    terima kasih

  13. waduh kalo jalannya kayak gitu mending trekking deh tapi harus nyiapin stamina dulu hihihi
    kalo naik motor juga resikony jatoh ato kepleset.
    btw, sayang ya teluk cileteuhnya lagi buthek

    • yusmei says:

      Bener banget, mending trekking, lebih aman. Paling gak kalau jatuh bisa benjol kepala hehehe.
      Memang gak recommended pas musim hujan,.,airnya jadi keruh gitu

  14. Muthalib says:

    emg keren puncak darma kemaren habis dari sana, pemandangan luar biasa, hamparan laut selatan menghiasi puncak darma.

    salam kenal : Muthalib

  15. Ika says:

    halo salam kenal ya mba,, saya dari semarang (tepatnya ungaran), blogger baru masih newbie.. hehe.. postingannya keren mba, moga saya kesampaian bisa ngetrip ke puncak darma juga.. amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: