Roti Go: Kisah Biang, Oven Kuno, dan Perjalanan 117 Tahun

Menyambangi tempat kuliner legendaris selalu lebih menggoda minat saya dibanding menjajal tempat makan kekinian. Ketertarikan ini tak melulu dipicu urusan cita rasa makanan. Lidah saya tak ahli menilai detail makanan. Hanya tiga kategori yang saya pahami, makanan tidak enak, enak, dan enak sekali. Urusan bumbu, komposisi makanan, atau kadar kalori, sama sekali buta. Asalkan makanan terasa enak di lidah, perut kenyang, maka hati pun senang.

Namun, tempat kuliner legendaris menawarkan sesuatu yang istimewa. Ada cerita menarik di balik makanan yang tersaji. Perjuangan, cinta, kesabaran, konsistensi, kenangan, dan kadangkala terselip kisah pengorbanan. Makanya, saya selalu berusaha menyempatkan diri mampir ke tempat makanan legendaris jika sedang melakukan perjalanan.

Seperti saat memutuskan menghabiskan akhir pekan di Purwokerto, Juni lalu. Saya langsung teringat pernah membaca dua lembar artikel tentang kota tersebut di sebuah majalah perjalanan. Benar saja, setelah membongkar-bongkar rak buku ketemu juga artikel yang dimaksud. Majalah tersebut merekomendasikan beberapa tempat yang bisa dikunjungi di Purwokerto.


Read more of this post

Advertisements